Review Drama The Devil Judge: Episode 5

Drama The Devil Judge (2021) : Episode 5 dengan kasus unik

Ini adalah persidangan ketiga hakim kami, dan mereka dihadapkan pada keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika penuntut memiliki permintaan hukuman yang tidak biasa. Sementara itu, hakim termuda kami merasa ditarik antara mentor lamanya dan musuh baru-baru ini yang keduanya mendorongnya untuk memihak. Terpecah antara kewajibannya terhadap hukum dan empati, dia berjuang untuk menemukan hal yang benar untuk dilakukan. Tidak peduli apa yang dia pilih, pasti ada konsekuensi yang dapat mempengaruhi tidak hanya dia tetapi juga orang-orang di sekitarnya.

 
EPISODE 5

Yo-han memimpikan api dan saudaranya yang berdiri di luar jangkauannya. Dia bangun menangis dan dikejutkan oleh Ga-on yang berdiri di ambang pintunya. Melihat betapa Yo-han terlihat tidak sehat, Ga-on pergi untuk memeriksa dahinya tetapi Yo-han menepis tangannya.

Elia muncul, bertanya-tanya apa yang terjadi. Ga-on memutuskan untuk berbicara dengan Yo-han nanti dan membiarkannya tenang, tetapi Elia tidak memberinya kesopanan seperti itu. Dia mengejek bahwa dia tampak terkejut seperti biasanya “seperti kamu melihat seseorang yang kamu bunuh.”

Yo-han masih terguncang dan membalas bahwa dia tidak peduli siapa yang dia bunuh, dengan asumsi dia pelakunya. Elia melotot dan mendorong dirinya keluar, meninggalkan Yo-han untuk menenangkan diri.

Kemudian, Ga-on secara resmi meminta maaf atas hal-hal menyakitkan yang dia katakan dan bersumpah untuk tidak mengeluh jika Yo-han merasa pantas untuk mengeluarkannya dari pertunjukan. Yo-han mengangkat dagu Ga-on dan mengakui bahwa tidak menyenangkan mendengar tuduhan itu dari seseorang dengan wajah itu. Ga-on tahu pasti sulit untuk melihatnya dan menawarkan untuk mundur, tapi Yo-han tidak menyalahkannya karena kebetulan terlihat seperti Isaac.

Ketika Ga-on dengan bersalah berbicara tentang bagaimana dia menyelidikinya, Yo-han bertanya apa yang dia temukan. Ga-on berteori bahwa Yo-han telah mempersiapkan “perburuan” ini untuk waktu yang lama. Putusan pengadilan lamanya tidak pernah mengguncang perahu, seolah-olah dia sedang menunggu untuk menyerang. Dalam kilas balik, Yo-han memerintah untuk mendukung pelaku kekerasan dalam rumah tangga sambil membayangkan dengan kejam menusuk matanya dengan penanya.

Ga-on tidak mengerti segalanya, tapi dia mengerti kemarahan Yo-han. Tetap saja, memanipulasi percobaan itu salah. Yo-han tidak membutuhkan pengertiannya, tapi dia perlu tahu apakah Ga-on akan mendukungnya atau melawannya.

Dia memperingatkan Ga-on bahwa dia tidak punya masalah menghilangkan rintangan. Yo-han kemudian memberitahunya untuk tidak mundur karena dia senang bekerja dengannya.

Antek Yo-han melangkah keluar dari bayang-bayang begitu Ga-on pergi. Ketika Yo-han mengatakan itu seperti yang diharapkan, anteknya bertanya-tanya mengapa dia melakukan ini. Yo-han tidak yakin dan mengakui pemahaman Ga-on membuatnya bingung karena dia tidak terbiasa dengan itu.

Di tempat lain, Menteri Cha memanfaatkan posisinya untuk menyelinap ke penjara. Dia menahan tangis ketika dia melihat putranya menggeliat kesakitan di lantai sel kecilnya. Setelah satu menit yang menyiksa mengawasinya, dia berjalan pergi tetapi menginstruksikan penjaga untuk merawat putranya dengan baik.

Di mansion, pengurus rumah memutuskan untuk memasak makanan untuk Ga-on karena dia adalah tamu, namun “tidak diinginkan.” Yo-han menemukannya di dapur dan dengan kasar mengingatkannya bahwa dia tidak seharusnya berada di rumah setelah matahari terbenam. Dia meminta maaf dan berjalan keluar.

Ga-on mengikutinya, bingung. Dia berpendapat bahwa Yo-han pasti berpikir dia akan meracuni dia atau sesuatu untuk apa yang telah dia lakukan. Ga-on bertanya apakah dia yakin Yo-han bertanggung jawab dan menebak dia mungkin tidak ingin mempercayai anak yang dia besarkan juga.

Sementara itu, Presiden Heo yang putus asa mencoba terhubung dengan publik melalui streaming langsung tur Gedung Biru bersama istrinya. Mereka sangat palsu saat mereka memakai “Aku seperti salah satu dari kalian!” bertindak. Begitu mereka selesai, mereka menangkap akhir wawancara Menteri Cha.

Dia dipuji atas pengorbanannya, menjunjung tinggi tugasnya untuk bangsa meskipun rasa sakit yang harus dia rasakan sebagai seorang ibu. Saat istirahat, Sun-ah memujinya karena mengubah krisisnya menjadi peluang. Tapi dia dengan sombong mencatat bahwa pertunjukan belum berakhir.

Tuan rumah memasang gambar punggung Young-min yang robek dan mengatakan banyak yang menyebut hukuman itu biadab. Suara Menteri Cha pecah saat dia berpendapat itu adalah hukuman yang adil. Sun-ah menyeringai saat melihat Menteri Cha mengukur reaksi penonton sebelum bersandar pada tangisannya.

Yo-han melihat, terkesan dengan bagaimana dia mengubah sentimen publik. Dia menelepon, memberitahu seseorang untuk mencari tahu siapa yang mendukung Menteri Cha.

Ketika Ga-on masuk ke kantor, Jin-joo menjerit kegirangan dan memeluknya. Dia menunjukkan mejanya yang penuh dengan surat dan hadiah dari para penggemarnya. PD datang dengan bunga, berbicara tentang kepahlawanan Ga-on dalam menghadapi kematian. Ga-on tidak senang dengan narasi yang dilebih-lebihkan, tapi Jin-joo mengatakan kepadanya untuk tidak memusingkan detailnya – ini semua tentang ceritanya.

Jin-joo menarik PD ke samping untuk menanyakan apakah semuanya akan baik-baik saja setelah penampilan Menteri Cha. Dia mengatakan padanya untuk tidak khawatir dan memperlakukannya sebagai pemasaran kebisingan. Ga-on bertanya-tanya apa yang terjadi, tapi Jin-joo menyuruhnya untuk tidak mengkhawatirkannya.

Ga-on memanggil Soo-hyun – yang karena suatu alasan menerima teleponnya saat menangkap penjahat – dan bertanya apakah dia bebas di malam hari. Sementara itu, seseorang di gedung pengadilan memata-matai Yo-han dan menelepon saat dia meninggalkan kantor.

Antek Yo-han tidak dapat menemukan pendukung Menteri Cha dan mengira dia mungkin bekerja sendiri, tapi Yo-han tidak setuju. Dia bukan tipe orang yang mencolok yang memalsukan foto putranya dan mengarahkan wawancara seperti itu. Yo-han memutuskan untuk menyerang menggunakan koneksi mereka dalam proyek Desa Impian. Seseorang melihat di dekatnya dan mengendarai sepeda motor.

Ketika Yo-han pulang, dia menemukan makanan rumahan di atas meja. Pembicara pintar memainkan pesan dari Ga-on, menyuruh Yo-han memakannya agar dia bisa tidur nyenyak. Dia mengomelinya untuk berhenti melewatkan makan atau dia akan mendapatkan lebih banyak kerutan. “Pikirkan usiamu,” suara Ga-on menggoda. Yohan tersenyum.

Dia mempermasalahkan pembicara yang menyebut Ga-on sebagai “Tuan Ga-on” dan bercanda dengannya seperti seseorang. Yo-han menghela nafas saat dia melihat makanan yang disiapkan Ga-on, tapi dia memakan semuanya.

Di tempat lain, Ga-on dan Soo-hyun mengunjungi mantan polisi itu lagi, dan Soo-hyun menekannya tentang pembayaran besar yang dia terima. Sebelum dia selesai menyarankan agar Yo-han membayarnya, Ga-on memotong. “Berapa banyak yang kamu dapatkan dari yayasan?”

Mantan polisi itu menghentikannya, memimpin Ga-on dan Soo-hyun dalam pengejaran di jalanan. Ketika mereka mulai mengejar, dia melompat turun dari jalan setapak ke mobil di bawah. Pada saat mereka sampai di sana, dia sudah pergi.

Ga-on berbagi cerita Yo-han tentang api dengan Soo-hyun, menjelaskan bagaimana dia menebak SRF membayar mantan polisi. Soo-hyun curiga dengan cerita Yo-han tetapi mengakui Yo-han tidak akan cukup kuat pada saat itu untuk mengatur penyamaran penuh.

Adapun donasi yang dibatalkan, alasan Ga-on Yo-han serakah untuk uang saudaranya atau hanya tidak ingin itu pergi ke SRF. Apapun masalahnya, Soo-hyun ingin Ga-on menjaga jarak dari Yo-han dan aktivitas berbahayanya. Ga-on tersenyum pada sikap protektifnya yang familiar.

Kami flash kembali ke tahun-tahun sekolah menengah mereka. Soo-hyun merawat beberapa luka di wajah Ga-on dan memohon padanya untuk berhenti terluka. Soo-hyun menangis ketika dia memintanya untuk memikirkan betapa sedihnya mendiang orang tuanya.

Saat ini, Ga-on berjanji pada Soo-hyun bahwa dia akan berhati-hati. Mengetahui Ga-on dengan baik, dia mengingatkannya untuk tidak membiarkan alasan Yo-han, betapapun terdengarnya, mempengaruhinya. Bukan alasan untuk melanggar hukum.

Ketika Ga-on mengatakan dia polisi yang baik, dia menyangkalnya. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa dia hanya memilih untuk menjadi polisi agar dia bisa melindungi Ga-on. Sekarang Ga-on khawatir dia terluka dan meminta Soo-hyun untuk menjadi polisi yang buruk sekali ini, tapi dia bilang sudah terlambat untuk membiarkan ini pergi.

Keesokan harinya, Ketua Hakim Ji memberi tahu Yo-han bahwa mereka akan bekerja sama dengan penuntut mulai sekarang untuk memilih kasus untuk Pengadilan Langsung Rakyat. Dia bahkan mengancam akan menggantikan Yo-han jika dia tidak bisa menerimanya. Yo-han dengan sinis berkomentar bahwa Kepala Jaksa Ji dengan jelas mengingat siapa yang menunjuknya.

Sidang berikutnya dimulai, dan Ga-on terkejut ketika dia disambut hangat kembali sebagai hakim yang “mengalahkan kematian.” Dia bahkan memiliki sekelompok fangirl di luar, meneriakkan cinta mereka padanya seperti dia seorang idola.

Kali ini, terdakwa adalah aktor terkenal bernama Nam Seok-hoon yang didakwa atas berbagai tuduhan penyerangan seksual. Seok-hoon mengaku bersalah, tapi kita melihat dalam kilas balik bahwa dia tidak menyesal. Dia hanya mengakui kejahatannya setelah jaksa mengancam akan membocorkan informasi tentang keanggotaan Seok-hoon ke beberapa ruang VIP.

Pencambukan tentu saja menaikkan taruhan pada hukuman karena jaksa tidak hanya meminta hukuman penjara 20 tahun tetapi juga pengebirian yang sebenarnya. Jaksa membandingkan Seok-hoon dengan seekor binatang dan berpendapat inilah yang diinginkan orang-orang. Jin-joo dan Ga-on terlihat tidak nyaman dengan sorakan penonton.

Yo-han melihat ke atas dan terkejut melihat Sun-ah memasuki ruang sidang. Kami melihat bahwa dia telah menyiapkan skenario ini dengan bantuan Menteri Cha. Sun-ah menyebutnya “pekerjaan rumah” untuk Yo-han. Jika dia mengizinkannya, orang-orang mungkin mulai berpikir dia bertindak terlalu jauh. Jika dia menentangnya, mereka mungkin berpikir dia lemah.

Memahami apa yang dipertaruhkan, Yo-han istirahat untuk hari itu. Di rumah, Ga-on menemukan dia membaca artikel tentang mengebiri hewan. Ga-on bertanya apakah manusia sama seperti binatang itu baginya.

Yo-han mengerti bahwa Ga-on mengira dia monster tapi melihat ekspresi wajah Ga-on itu menyakitkan. Merasa tidak enak, Ga-on bersikeras bukan itu yang dia maksud. “Jika kamu berbicara seperti ini, aku akan goyah,” pikir Yo-han pada dirinya sendiri.

Dia memotong Ga-on dan mengatakan dia mungkin benar. Beberapa terlahir sebagai monster yang menggunakan balas dendam sebagai alasan untuk berburu. Ga-on memberitahu dia untuk berhenti berpura-pura menjadi kuat, membungkus dirinya dengan label monster untuk menghindari menjadi korban. “Kamu tidak memiliki keberanian untuk mengakui lukamu sendiri.”

Ga-on kemudian menggemakan pikiran Yo-han dengan tepat dan berkata, “Jika kamu berbicara seperti ini, aku akan goyah.” Setelah Ga-on pergi, Yo-han melepaskan napas gemetar. Dia berdiri di tengah ruangan dan menutup matanya. Saat dia membukanya, Yo-han melihat dirinya yang lebih muda yang ketakutan saat ayahnya mempersiapkan penguasa dan memerintahkannya.

Air mata jatuh di wajah Yo-han dewasa saat melihat bekas luka di punggung anak Yo-han. Sebelum ayahnya bisa menyerang, Yo-han dewasa meraih lengannya. “Jangan pukul aku,” katanya pelan sambil menangis.

Yo-han datang ke masa sekarang dan mendesah bahwa ayahnya yang menjijikkan ada di mana-mana. Di luar, Ga-on dan Elijah bermain dengan kucing yang Ga-on beri nama Gomi. Yo-han melihat mereka dari jendelanya saat mereka berdebat tentang siapa yang paling disukai Gomi. Untuk sekali ini, Elia tersenyum dan santai. Yo-han buru-buru menutup tirai saat Ga-on melihatnya di jendela.

Dalam perjalanan untuk makan siang dengan Justice Min, Ga-on melihat sebuah sepeda motor dengan stiker pengiriman yang diparkir di luar. Dia mengambil stok spesifikasi dan menganggapnya terlalu canggih untuk sepeda pengiriman.

Justice Min melihatnya menatap dan menebak bahwa dia ingin mengendarainya. Kami mengingat kembali seorang remaja Ga-on yang lagi-lagi mengalami luka gores dan memar di wajahnya. Justice Min telah berjalan menuju sepeda motornya dan memukulinya dengan tongkat golf. Dia mengancam bahwa mereka berdua akan mati di kuburan orang tuanya jika Ga-on menyebabkan masalah mengendarai sepeda motor lagi.

Ketika Ga-on bercanda bahwa dia akan memberinya tumpangan, Justice Min beralih ke mode orang tua dan dengan keras mencaci maki dia karena masih belum berakting bersama. Ga-on menyuruhnya diam saat rekan-rekannya lewat.

Saat mereka makan, Hakim Min mengatakan dia tidak yakin apa yang terjadi antara Ga-on dan Yo-han, tapi Ga-on harus memilih. Apakah dia akan menjadi whistleblower atau kaki tangan? Ga-on mengingat pernyataan serupa Yo-han tentang memutuskan di mana dia akan berdiri.

“Dan siapa yang mendorongku ke dalam situasi itu?” Ga-on sudah cukup siap menghadapi masa lalunya sendiri, apalagi memikul beban ini. Di belakang mereka, liputan berita tentang kemungkinan pengebirian diputar di TV, membuat ajumma restoran bergidik.

Ketika mereka pergi, Ga-on terganggu melihat anak-anak kecil bermain cambuk di luar. Di dekatnya, seorang wanita melihat Ga-on sebelum melompat ke sepeda motor yang sama yang dilihat Ga-on di gedung pengadilan.

Di kantornya, Yo-han menonton siaran langsung untuk mendukung pengebirian. Influencer mengenakan T-shirt Yo-han dan menganggap pengebirian adalah kesimpulan yang sudah pasti. Yo-han beralih ke video fangirls Ga-on yang memohon agar Ga-on menikahi mereka.

Senyum Yo-han turun ketika dia beralih kembali untuk melihat penggemarnya mulai membungkuk ke poster dirinya dan menyatakan, “Kita semua adalah Kang Yo-han!” Yo-han menonton dengan jijik dan bertanya-tanya mengapa dia mendapatkan penggemar yang menyeramkan.

Di rumah besar, Ga-on sengaja mendengar Elijah pada panggilan dalam bahasa Inggris membahas penjara Texas dan belajar dari pengurus rumah tangga bahwa Elijah adalah seorang mahasiswa teknik di Stanford. Ga-on memeriksa situs web Stanford dan melihat bahwa Elijah Hall dibangun pada tahun 2025. Pengurus rumah tangga mengatakan bahwa Yo-han cenderung tidak rasional dalam hal Elijah.

Dia memiliki hal-hal yang lebih penting untuk didiskusikan, dan mendesak Ga-on untuk “memotongnya.” Pengurus rumah tangga mengatakan dia akan melakukannya pada Seok-hoon sendiri jika dia bisa. Sementara itu, Seok-hoon bertemu dengan pengacaranya di penjara, tetapi meskipun putus asa, dia tidak mau mengungkapkan bagaimana jaksa mengancamnya.

Di kantor, Jin-joo mengatakan bahwa sebagai hakim, hukuman pengebirian tidak dapat diterima. Tapi sebagai warga negara, dia tercabik-cabik. Ga-on setuju dengan sentimennya, tapi bertanya-tanya, “Apakah benar-benar tidak apa-apa bagi negara untuk menodongkan pisau terhadap salah satu warganya?” Ga-on berpikir bangsa bisa sama menakutkannya dengan penjahat.

Selama persidangan yang diadakan kembali, penuntut dan pembela berdebat tentang hukuman terbaik. Yo-han dengan obsesif mengklik penanya dan menatap grafik yang menunjukkan suara saat ini sangat mendukung pengebirian. Ketika pengacara pembela membuat pernyataan tentang tingkat kejahatan yang rendah di negara itu, Jin-joo memotong untuk bertanya di mana dia tinggal.

Dia mengaku tinggal di apartemen yang dijaga dengan baik dan aman. Jin-joo mengira dia tidak pernah harus tinggal di tempat murah seperti dia di mana pembunuhan bahkan terjadi di sebelahnya. Tingkat kejahatan hanya rendah seperti yang dia klaim untuk orang kaya – orang miskin hidup di dunia yang berbeda dan berhak untuk dilindungi haknya juga. Ruangan meledak dalam sorak-sorai.

Pertahanan mengganti taktik, dengan alasan bahwa hukuman brutal seperti ini akan merusak citra internasional bangsa. Yo-han telah cukup mendengar dan menyatakan bahwa mereka akan memutuskan untuk mencapai vonis. Suara berdiri di 92% untuk hukuman.

Ketika mereka kembali, Yo-han dengan penuh semangat menggali pena ke kertasnya, meninggalkan lubang. Dia menghukum Seok-hoon hingga 20 tahun penjara. Sementara semua orang menahan napas, Yo-han menatap Ga-on untuk waktu yang lama. “Dan hanya itu,” Yo-han mengumumkan keterkejutan semua orang.

Di selnya, Seok-hoon tertawa lega dan berpikir dia akan dengan mudah bisa keluar dari penjara. Tapi kemudian dia mulai berteriak kesakitan dan dilarikan ke rumah sakit karena radang usus buntu. Dia bangun untuk menemukan Yo-han di ruang operasi dengan gunting siap untuk operasi tambahan. Dan dengan itu, Ga-on tersentak bangun dari mimpinya.

Para hakim kembali ke ruang sidang untuk putusan yang sebenarnya, dan Yo-han mengumumkan bahwa Seok-hoon hanya akan dihukum penjara. Namun, mereka telah membuat kesepakatan dengan penjara di Texas yang secara eksklusif memenjarakan pelanggar seks. Dia akan menjalani hukuman 20 tahun di sana. Tentu, kami akan berpura-pura itu masuk akal. Yo-han mengunci mata dengan Sun-ah dan tersenyum kecil di tengah sorak-sorai.

Di mansion, Yo-han agak ceria dan bercanda dengan Ga-on tentang mimpinya yang aneh. Ketika Ga-on mencatat bahwa Elijah tidur larut malam, Yo-han mengungkapkan bahwa dialah yang bernegosiasi dengan AS tentang penjara karena ternyata di dunia ini, remaja dapat menangani urusan Negara dengan identitas palsu.

Setelah mendapat undangan dari SRF (atau lebih tepatnya Sun-ah), Yo-han pergi ke tempat kontainer pengiriman malam itu. Wanita di atas sepeda motor itu menyelinap dan membuatnya pingsan dengan pukulan di kepala.

Yo-han bangun diborgol ke kursi dan melihat sekeliling. Tempat dia ditahan telah dimodelkan menyerupai rumahnya. Sun-ah masuk dan mengatakan dia secantik biasanya. Semuanya klik dan tiba-tiba mengenai Yo-han siapa dia: pelayan muda dari masa kecilnya. Dia melenggang dan secara paksa menciumnya sementara dia tetap berwajah batu.

 
KOMENTAR

Segala sesuatu tentang itu sangat tidak nyaman. Aku tahu ada yang tidak beres dengannya, tapi Sun-ah lebih gila dari yang kuduga. Dia cukup munafik, bukan? Setelah semua tegurannya tentang pelecehan Ketua Seo, dia langsung menyerang Yo-han sementara dia sama sekali tidak berdaya untuk menghentikannya. Seluruh skenario itu sangat menyeramkan, termasuk rekreasi aneh rumah Yo-han. Kupikir fokusnya pada Yo-han adalah karena potensi kegunaannya atau menghargainya sebagai musuh, tapi dia mungkin hanya seorang penguntit. Saya menduga dia adalah pelayan yang dirujuk oleh pengurus rumah tangga yang naksir Yo-han dan melompat dari lantai dua. Sun-ah telah datang jauh dari membersihkan rumah, dan saya ingin tahu bagaimana dia mendapatkan begitu banyak kekuatan. Aku bertanya-tanya mengapa dia memilih untuk mengungkapkan dirinya sekarang. Saya tidak tahu apakah dia ingin membalas dendam pada Yo-han, hanya ingin dia, atau menggunakan dia. Mungkin ketiganya sampai batas tertentu. Apapun masalahnya, fiksasinya pada Yo-han sangat mengganggu. Dia benar-benar mendapatkan semua penggemar yang menyeramkan, bukan?

Tinggal di rumah yang penuh trauma itu tidak baik untuk Yo-han. Meskipun dengan Ga-on di sana membawa kehangatan, itu mulai terasa kurang seperti kastil yang suram dan lebih seperti rumah. Bahkan Elia yang terus-menerus marah mulai melunak dan sesekali tersenyum. Berusaha sekuat tenaga untuk tetap dingin, Yo-han menjadi semakin terpengaruh oleh Ga-on. Dia jelas tidak terbiasa menerima kebaikan dan empati. Saya pikir Ga-on benar tentang Yo-han melabeli dirinya sebagai monster sehingga dia tidak harus menghadapi traumanya secara langsung. Monster tidak terluka oleh orang dan tidak bisa menjadi korban. Mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia monster mungkin merupakan cara untuk memahami pelecehannya dan menjauhkan diri dari semua traumanya.

Sepertinya Ga-on menganggap Yo-han sebagai proyek dan mungkin akan tinggal di rumah itu sampai dia dikeluarkan. Tapi semakin lama Ga-on tinggal, semakin dia berempati dengan Yo-han dan beberapa inci lebih dekat ke sisinya. Dia mungkin tidak setuju dengan metode Yo-han, tetapi jika dia berpikir menjatuhkan SRF dan pejabat korup adalah kebaikan yang lebih besar, dia bisa terpengaruh. Saya senang Ga-on mengkonfrontasi Justice Min tentang posisi mengerikan yang dia tempatkan sejak awal. Tidak adil bagi Hakim Min untuk meletakkan tanggung jawab itu pada seseorang yang begitu muda dan tidak berdaya, terutama dengan mempertimbangkan bahwa Ga-on merasa berhutang budi padanya. Hakim Min bisa saja menyelidiki sendiri tindakan Yo-han daripada duduk diam dan membiarkan Ga-on mengambil semua risiko. Hal semacam ini bisa merusak karir Ga-on atau bahkan membahayakan dirinya. Terlepas dari bagaimana dia sampai di sana, Ga-on terlibat sekarang dan perlu memutuskan di mana dia berdiri.

Saya mencoba untuk mengabaikan omong kosong hukum yang terjadi dalam persidangan ini, tetapi semakin menantang dengan episode tersebut. Saya tahu legalitas bukanlah fokus, jadi saya baik-baik saja dengan mereka mengambil beberapa kebebasan artistik ketika datang ke ruang sidang. Tetapi tidak mungkin untuk menganggapnya serius ketika tidak ada upaya bahkan kemiripan dengan kenyataan. Uji coba itu sendiri lucu, dan saya mulai meragukan versi Korea ini bahkan memiliki hukum pidana. Aturan tampak tidak ada, membuat Yo-han pada dasarnya melakukan apa pun yang dia inginkan seperti dia adalah raja sistem peradilan. Tidak ada yang masuk akal tentang penyelesaian kasus Seok-hoon. Mengapa AS atau negara mana pun rela mengambil pelanggar seks negara lain? Gagasan dua negara bekerja sama dalam kasus kriminal domestik yang tidak melibatkan warga kedua negara sulit untuk dibeli dalam hal apa pun. Dan rupanya, itu entah bagaimana dimungkinkan oleh seorang remaja yang diam-diam bernegosiasi atas nama suatu bangsa. Saya kira saya hanya harus mencoba meyakinkan diri sendiri bahwa beberapa logika realitas alternatif sedang bermain sehingga saya dapat duduk dan menikmati rencana itu.

adbanner