Review Drama The Devil Judge: Episode 13

Drama The Devil Judge (2021) : Episode 13 oleh uniquecase

Hakim jahat kami berjuang untuk bangkit dari kekalahannya yang dahsyat, mengetahui pertarungan belum berakhir. Ketika presiden menguraikan langkah-langkah darurat baru yang ekstrem karena dugaan wabah, tim kami bekerja untuk mengungkap kebenaran dengan bantuan dari sumber yang tidak terduga. Bertekad untuk tidak kehilangan apa yang berharga baginya, hakim termuda kami mempertaruhkan segalanya dalam upaya untuk memenangkan kembali sahabatnya.

 
REKAP EPISODE 13

Setelah bersumpah untuk memberikan Sun-ah kematian yang sepi, Yo-han berjuang untuk tetap berdiri karena lubang aneh di perutnya. Sun-ah menunjukkan Yo-han video Ga-on menangkis penyerang dan bertanya-tanya bagaimana Yo-han akan menyelamatkannya sekarang. Dia meniupkan ciuman pada Yo-han dan pergi bersama Jae-hee.

Yo-han terhuyung-huyung ke pagar dan melihat tubuh anteknya di bawah. Dia mengeluarkan teriakan. Yo-han tersandung menuruni tangga dan memanggil Soo-hyun, mengirimnya untuk menyelamatkan Ga-on.

Dia berlutut di samping tubuh anteknya dan membelai rambutnya, meratapi kehidupannya yang sulit. Yo-han akhirnya menyerah pada rasa sakitnya dan ambruk ke tanah. Dia memanggil Elia, tetapi dia tidak mengangkatnya.

Ga-on menangis di jalanan bersama Jukchang dan gengnya. Soo-hyun tiba tepat pada waktunya, berteriak pada Ga-on untuk masuk ke mobil. Di tempat lain, Pengacara Go dan Detektif Jo diserang, dan aktris itu diculik dan dilemparkan ke dalam van SRF Dream Village. Sial, Sun-ah benar-benar mengejar semua orang.

Di dalam mobil, Ga-on berbagi bahwa dia mendapat telepon yang memberitahunya bahwa Justice Min dalam bahaya, tetapi Soo-hyun mengatakan Justice Min baik-baik saja di rumah sakit. Ga-on menyadari dia terpikat di sana dan bertanya-tanya bagaimana Soo-hyun menemukannya. Dia berbohong bahwa dia mendengar tentang insiden itu di radio polisi.

Sementara itu, Yo-han bangun untuk menemukan Pengacara Go dan Detektif Jo di sisinya, bersama dengan pengikut lain yang tampaknya adalah seorang dokter. Mereka melaporkan bahwa So-yoon (aktris) hilang, tetapi semua orang lainnya dicatat.

Yo-han akhirnya berhasil menghubungi Elijah (saat mengemudi, yang sepertinya keputusan yang buruk mengingat kondisinya) dan memperingatkannya untuk tidak membiarkan siapa pun masuk ke rumah. Dia bergegas pulang dan panik ketika dia mendengar Elia berbicara dengan seseorang. Dia menutupi lukanya dengan jaketnya dan pergi ke dapur tempat Elia duduk bersama Sun-ah dan Jae-hee.

Sun-ah diduga mengusir “orang asing” di luar setelah Yo-han mengirimnya untuk memeriksa Elia. Yo-han mengikuti ceritanya, berhati-hati untuk menyembunyikan tangannya yang berdarah di belakang punggungnya agar Elia tidak melihatnya. Jae-hee dengan halus menodongkan pistol di pinggulnya, mengingatkan Yo-han untuk bermain bagus.

Ketika Yo-han mencoba mengirim Elia kembali ke kamarnya, Sun-ah meraih tangan Elia dan mengatakan bahwa dia belum bisa pergi – mereka baru saja mulai mendekat. Elijah menyebut Sun-ah menarik dan berpikir mereka akan rukun karena mereka mirip.

Yo-han melihat Sun-ah seperti elang saat dia bangun dan mulai mengelus rambut Elijah, setuju bahwa mereka berdua pintar, kejam, dan sedikit rusak. Elijah tidak menghargai invasi Sun-ah dan menampar tangannya.

Setelah Sun-ah pergi, Elijah bertanya pada Yo-han ada apa dengan wanita itu. Ha. Dia kemudian memperhatikan betapa Yo-han terlihat tidak sehat dan menarik jaketnya, terengah-engah karena darahnya. Yo-han meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja dan menariknya ke pelukan.

Di rumah, Soo-hyun membalut Ga-on yang menderita luka ringan. Dia meminta maaf atas semua yang dia lakukan padanya. Ga-on tahu metode Yo-han bisa melewati batas, tapi dia tidak tahan lagi. “Jika saya tidak melakukan ini, saya akan menjadi gila.”

Ga-on tidak percaya dia pantas mendapatkannya setelah menjadi gangguan selama bertahun-tahun, tapi dia tidak bisa hidup tanpanya. Soo-hyun menyebutnya bodoh karena mengatakan hal seperti itu. Dia tidak peduli tentang hal-hal seperti pantas atau benar atau salah – dia tidak tahan melihatnya dalam bahaya.

Soo-hyun meraih tangannya. Yang dia inginkan hanyalah agar dia tidak menangis atau sedih atau menghancurkan hidupnya. “Kamu semua yang aku butuhkan.” Setelah beberapa saat, Ga-on dengan lembut menciumnya. Setelah itu, Soo-hyun panik dan bergegas keluar.

Di tempat lain, kru SRF minum untuk merayakan kemenangan mereka. Para pria benar-benar mabuk pada saat Jin-joo tiba. Dia khawatir tentang virus dan ingin pergi secara pribadi untuk membantu, tetapi mereka mencegahnya. Sebelum Jin-joo pergi, Sun-ah menyuruhnya bersiap untuk mengambil alih sebagai hakim ketua.

Dengan area yang dijadwalkan untuk pembangunan kembali dibersihkan dengan mudah karena “wabah”, proyek Dream Village semakin cepat. Di mansion, Yo-han beristirahat di tempat tidur dan sekali lagi meyakinkan Elia bahwa dia baik-baik saja. Dia bercanda berjanji untuk tetap sehat sampai dia bisa berdiri di atas kedua kakinya sendiri dan membunuhnya.

Yo-han memanggil Pengacara Go untuk pembaruan dan marah mengetahui SRF kemungkinan menculik So-yoon. Dia kemudian menyaksikan dengan ngeri saat Presiden Heo membuat pengumuman darurat. The Blue House mengambil kendali pers dan melembagakan jam malam nasional. Presiden Heo mengklaim mereka menangkap sekelompok “pemberontak” yang menyebarkan informasi palsu.

Yo-han mulai memiliki kilas balik dari anteknya yang jatuh ke kematiannya dan bahkan api. Dia ingat terbangun di puing-puing dan cara Presiden Heo kemudian mengatakan kepadanya betapa menyesalnya dia sebagai orang yang selamat. Yo-han mengalami serangan panik penuh sekarang dan jatuh ke tanah, berjuang untuk bernapas.

Dia mendengar Ga-on menegurnya karena tidak memotong orang-orang terdekatnya dan bagaimana dia memberi tahu Ga-on bahwa metodenya adalah satu-satunya cara untuk melawan musuh mereka. Di TV, Presiden Heo mengumumkan bahwa setiap “gangguan,” termasuk upaya penyelamatan, akan menerima hukuman maksimum yang setara dengan pembunuhan.

Serangan panik Yo-han berlanjut saat dia memikirkan peringatan Ga-on bahwa pedang yang dia pegang bisa menyerangnya. Suara teriakan Presiden Heo menerobos, dan Yo-han berdiri. Dia meminta maaf kepada Isaac – dia tidak akan bisa menepati janjinya untuk tidak menyakiti orang yang tidak bersalah.

Ga-on pergi ke kantor keesokan harinya dan melihat Jin-joo menonton laporan berita tentang virus tersebut. Dia mematikan TV dan mengatakan padanya itu semua bohong. Dia menunjukkan bahunya yang diperban dan mengatakan dia secara pribadi melihat Jukchang menyerang dan mengumpulkan warga.

Jin-joo tidak dapat menerima bahwa SRF dapat bertindak lebih jauh untuk menutupi wabah dan menolak saran Ga-on bahwa dia digunakan. Dia berpendapat dia hanya membantu memberikan respons yang tenang dan logis terhadap krisis ini. Ga-on mendesah dan berjalan keluar.

Dia memanggil Yo-han, bertanya-tanya mengapa dia tidak di gedung pengadilan. Yo-han bertanya setelah cedera Ga-on, tidak menyebutkan cederanya sendiri. Setelah mendengar Ga-on baik-baik saja, dia mengatakan mereka akan membicarakan apa yang terjadi nanti dan menutup telepon.

Yo-han melangkah ke kantor Presiden Heo di Blue House dan menuduhnya menggunakan pasukan pribadinya untuk mengusir orang miskin atas nama keselamatan. Presiden Heo berpendapat itu semua demi kepentingan terbaik kota. Ketika Yo-han bertanya apakah ada wabah, Presiden Heo menegurnya karena meremehkan krisis nasional mereka.

Yo-han mengancam untuk mengekspos semua kesalahan Presiden Heo di The People’s Live Court jika dia tidak berhenti sekarang. Presiden Heo mengatakan warga yang ketakutan lebih cenderung mempercayainya, yang menyuruh mereka untuk tetap aman di rumah daripada Yo-han, yang mendesak mereka untuk menyelamatkan orang asing di jalan.

“Orang-orang yang menciptakan saya adalah orang yang sama yang menciptakan Anda,” kata Presiden Heo. Terlepas dari pernyataannya bahwa ancaman Yo-han tidak membuatnya takut, dia terlihat gelisah saat Yo-han pergi.

Di tempat lain, Jin-joo mengunjungi area karantina sendiri untuk melihat apa yang benar. Dia menatap ngeri saat dia melihat warga dianiaya sementara suaranya mengumumkan wabah melalui pengeras suara.

Sementara itu, Soo-hyun mendapat telepon dari wanita tua di dekat gereja yang mengatakan bahwa seseorang melihat Joseph di Seoul. Ketika Soo-hyun mampir ke Ga-on malam itu, dia masih canggung dengannya. Ga-on tidak meminta maaf atas ciuman itu tetapi mengakui bahwa dia salah “urutan”.

Ga-on telah mengkhawatirkan sepanjang hari tentang apakah dia mengacaukan segalanya. Ketakutan yang sama itulah yang menahannya selama ini. Jika dia kehilangan dia, dia tidak akan memiliki siapa-siapa. Tetap berteman baik setidaknya berarti dia tidak akan kesepian.

Tapi dia lelah menahan diri. Bahkan jika mereka berkumpul dan segalanya berjalan ke selatan, “Aku ingin menyukaimu selamanya.” Soo-hyun tersenyum ketika Ga-on mengaku dia sangat menyukainya. Dia membuka tangannya untuk pelukan.

Malam itu, Ga-on membiarkan dia tidur di tempat tidurnya sementara dia mengambil lantai. Dia menatap wajah tidurnya dan dengan ringan meraih tangannya.

Presiden Heo mengkhawatirkan geng SRF tentang Yo-han dan apa yang dia ketahui. Karena mereka mengendalikan semua media dan lembaga pemerintah, Ketua Min tidak terlalu peduli. Presiden Heo berharap mereka bisa menyingkirkan Yo-han tapi tahu publik akan rusuh. Sun-ah menyarankan agar mereka menyingkirkan panggungnya – tanpa itu, Yo-han hanyalah seseorang.

Keesokan harinya, Ga-on bangun dengan pengumuman Presiden Heo bahwa pemerintah membubarkan Pengadilan Langsung Rakyat dan mengangkat Jin-joo sebagai hakim ketua pengadilan darurat baru mereka. Juri asosiasi akan dipilih karena “nasionalisme” mereka.

Ga-on tahu hanya Yo-han yang bisa menghentikan ini, tapi Soo-hyun ingin Ga-on menjauh dari Yo-han sampai dia selesai menggali masa lalunya. Ga-on berpendapat bahwa bisa menunggu. Saat ini, menghentikan Presiden Heo adalah prioritas. Soo-hyun dengan enggan mengalah.

Di gedung pengadilan, Ga-on bertanya pada Yo-han tentang rencananya untuk menangani aksi terbaru ini, tapi Yo-han tetap diam. Mereka berdua berbalik saat seseorang mengetuk pintu kantor Yo-han.

Sementara Soo-hyun terus mencari pendeta Joseph, Jin-joo pergi menemui Ketua Park. Dia khawatir dia akan dicap sebagai perampas yang mengambil tempat Yo-han yang selalu populer.

Jin-joo menyarankan agar dia memberikan pidato pengukuhan, diapit oleh Yo-han dan Ga-on, di tempat yang sama dengan yang Yo-han lakukan. Dia akan membujuk Yo-han untuk memberikan mahkota kepadanya sendiri dengan mengatakan bahwa dia ingin menghormati prestasinya dengan siaran terakhir ini.

Dia dan PD membawa proposal ini ke Yo-han di kantornya. Seperti biasa, Ga-on terus terang dan bertanya apakah Jin-joo menginginkan mereka sebagai sahabat karibnya. Terlepas dari protes Ga-on, Yo-han setuju untuk melakukannya. Di tempat lain, setelah mengetuk mungkin selusin pintu, Soo-hyun akhirnya menemukan Joseph yang terlihat ketakutan untuk ditemukan.

Ini adalah perjalanan mobil yang tenang saat para juri menuju ke lokasi pidato pengukuhan. Di stasiun, seorang karyawan dengan gugup membuka pintu ruang siaran. Pengacara Go dan dua pendukung lainnya menyandera ruangan dengan todongan senjata dan menyiapkan siaran mereka sendiri.

PD bingung saat mobil Yo-han berhenti di tempat terpencil. Mereka keluar dari mobil dan memimpin PD ke langkan di mana mereka memiliki pandangan yang jelas tentang zona “karantina”. Jin-joo memberi tahu PD bahwa mereka perlu memberi tahu publik apa yang sebenarnya terjadi.

Kami mengingat kembali saat dia memasuki kantor Yo-han saat dia dan Ga-on sedang berbicara. Jin-joo tidak akan menawarkan alasan untuk membantu SRF, tidak peduli seberapa tanpa disadari. Tapi dia bertekad untuk memperbaikinya. Dia menginginkan rencana Yo-han dan Ga-on dan akan melakukan apa saja untuk membantu.

Sekarang, PD menginstruksikan krunya untuk mulai syuting dari atas. Dia cocok dengan Yo-han, Ga-on, dan Jin-joo dan menuju keributan untuk syuting dari dekat. Para juri, mengenakan ansambel hitam yang fantastis, memperkenalkan situs “penyelamatan” yang sebenarnya kepada publik, mengungkap semua propaganda pemerintah.

Presiden Heo mengalami kehancuran dan menuntut agar Ketua Park menutup siaran. Dia kemudian memerintahkan anak buahnya agar Jukchang menyingkirkan Yo-han.

Di situs tersebut, Yo-han memberi tahu orang-orang untuk memilih aplikasi seperti yang mereka lakukan dalam uji coba. Jukchang tiba dan gengnya mulai melempari hakim dengan batu. Yo-han mendengar Jin-joo meneriakkan nama Ga-on dan bergegas mendekat. Dia dipukul di kepala tetapi tidak terluka parah dan mendorong Yo-han untuk terus berbicara kepada publik.

Soo-hyun melihat Ga-on terluka di TV dan bergegas ke lokasi. Para juri tetap di sana syuting sampai malam tiba. Ketika salah satu batu Jukchang mengenai kepala Yo-han, seorang pria tua (saya pikir yang Ga-on bantu selama fase ancaman jalanan Young-min) dengan lemah menyerang Jukchang.

Jukchang mendorong pria itu ke bawah dan memukulnya dengan pipa. Dia menatap Yo-han dan berteriak agar dia turun. Dia terus memukul lelaki tua itu dengan pipa sampai Yo-han berteriak, “Kim Choong-shik!” Dia kembali menyuruh Yo-han untuk turun.

Presiden Heo mematikan listrik di seluruh kota, tetapi siaran langsung masih tersedia melalui aplikasi pemungutan suara DIKE. Yo-han menyalakan senter di teleponnya, seperti yang dilakukan juri lainnya, mendorong semua orang di kerumunan untuk melakukan hal yang sama.

“Kegelapan tidak bisa mengalahkan cahaya!” Yo-han berteriak saat lampu sorot menyala secara dramatis di belakangnya. Kerumunan mengambil keberanian dan mengelilingi geng Jukchang, melawan saat dunia menyaksikan.

Soo-hyun tiba saat tim bersiap-siap untuk berangkat. Dia melompat keluar dari mobilnya dan berlari menuju Ga-on. Seorang pria muncul dari bayang-bayang di belakangnya dan mengangkat pistol. Ga-on dan Yo-han melihatnya tetapi hampir tidak punya waktu untuk melangkah maju sebelum dia menembak dada Soo-hyun.

Detektif Jo mengejar si penembak. Ga-on membeku kaget saat Soo-hyun menyentuh tanah. Dia kemudian bergegas ke depan dan memegangnya, mencoba membendung pendarahan dengan tangannya. Dia meraih dengan tangan berdarah dan menyentuh dahinya. “Kamu terluka. Aku bilang jangan terluka. Kenapa kamu terluka?”

Soo-hyun menyuruhnya untuk tidak menangis dan tidak terluka lagi. “Ga-on, aku mencintaimu,” katanya sebelum mengambil napas terakhirnya. Ga-on memeluk tubuhnya padanya dan terisak, memohon seseorang untuk menyelamatkannya. Yo-han melangkah lebih dekat, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan.

 
KOMENTAR

Aku seharusnya melihat tragedi ini datang dari saat Ga-on dan Soo-hyun mengakui perasaan mereka satu sama lain. Ga-on menjadi jauh lebih proaktif tentang hidupnya dan bersedia mengambil risiko sekarang, termasuk dengan Soo-hyun. Jadi tentu saja, tepat ketika dia benar-benar mengambil langkah menuju kebahagiaan, Soo-hyun terbunuh di depannya. Itulah cara untuk semua pahlawan drama balas dendam, bukan? Soo-hyun telah menjadi stabilitas Ga-on hampir sepanjang hidupnya, jadi saya khawatir dia akan pergi jauh setelah ini. Awalnya saya pikir Yo-han atau bahkan Ga-on adalah targetnya dan Soo-hyun hanya menghalangi, tapi sepertinya itu disengaja. Karena dia berdiri diam ketika dia dipukul, pria itu membidiknya atau hanya tembakan yang sangat buruk. Apakah kebetulan itu terjadi setelah dia menggali api dan akhirnya menemukan pendeta Joseph itu? Saya merasa dia terlalu dekat dengan sesuatu dan dibawa keluar baik oleh Sun-ah atau orang lain yang terkait dengan transaksi SRF 10 tahun yang lalu.

Taktik Sun-ah untuk menjatuhkan Yo-han secara mental kejam namun efektif. Yo-han begitu stabil sampai sekarang, tetapi banyak hal telah menguntungkannya. Dia mulai beroperasi dalam bayang-bayang di mana dia mendapat keuntungan dari kejutan. Sekarang dia berada di tempat terbuka menghadapi musuh yang kejam seperti dirinya, dia menemukan bahwa dia lebih banyak kehilangan daripada yang dia kira. Yo-han jelas merasakan banyak tanggung jawab pribadi untuk timnya dan kehilangan anteknya serta mungkin So-yoon hampir menghancurkannya. Tentu saja, dia tidak mudah untuk dipatahkan – dia masih memiliki orang untuk dilindungi dan pembalasannya untuk dilakukan – dan dia tidak akan membiarkan Sun-ah dan Presiden Heo menang. Tindakan “darurat” Presiden Heo semakin mengganggu. Dengan setiap krisis yang dibuat, ia semakin mengikis demokrasi. Jika mereka tidak segera menggulingkannya, dia mungkin menghancurkan hal-hal yang tidak bisa diperbaiki.

Saya senang Jin-joo pergi dengan hati nuraninya dan sedang dalam pertarungan sekarang. Bagus untuknya karena tidak mengabaikan klaim Ga-on dan akan memeriksa semuanya secara langsung. Jin-joo mungkin menginginkan kekuasaan dan pengaruh, tetapi tidak dengan mengorbankan nyawa orang. Sun-ah salah menilai betapa berprinsipnya dia atau menganggapnya cukup bodoh untuk tidak mengetahui tujuan sebenarnya dari SRF. Kartu agen ganda tidak akan berfungsi lagi, tetapi dengan ketiga juri sebagai kekuatan terpadu, pengaruh mereka lebih besar. Saya menduga Jin-joo akan mundur dari pengadilan darurat, yang akan terlihat sangat buruk bagi Presiden Heo dan pemerintah. Presiden Heo mungkin telah menyingkirkan The People’s Live Court, tapi dia tidak bisa menghancurkan popularitas para hakim dengan mudah. Dia mungkin bahkan memberi mereka lagi kekuasaan dengan mengadu domba mereka dengan pemerintah dan mengubah mereka menjadi ikon perbedaan pendapat.

adbanner